Tetangga Indonesia Menjadi Negara Termiskin Sekarang

Tetangga Indonesia Menjadi Negara Termiskin Sekarang

Daftarnegaratermiskin.web.id – Banyak negara telah berjaya, tetapi kini semakin banyak menyedihkan oleh tingkah laku pejabat-pejabat kerajaan yang korup. Thailand adalah salah satu negara yang pernah makmur dan makmur yang kini tergolong dalam kategori negara-negara miskin, Thailand.

Thailand mungkin bukan negara yang paling sulit di dunia, tetapi PDB per kapitanya sekitar 6.000 dolar AS yang angkanya jauh di bawah rata-rata global. Banyak kemiskinan yang parah terutama di bagian timur laut dan bagian dalam negeri itu. Kembali di abad 16 dan 17, kerajaan Ayutthaya adalah pusat perdagangan internasional dan lebih kaya daripada kebanyakan negara di Eropa. Daerah di bawah pemerintahannya merupakan sebagian besar modern Thailand saat ini. Ibukota kerajaan bahkan merupakan saingan bagi Paris. namun ekonominya terpukul keras ketika perdagangan menurun pada awal abad ke-18 karena persaingan antara berbagai ahli waris, melemahkan monarki, yang kemudian diserang oleh tentara Burma pada tahun 1765. Ayutthaya segera menyerah dan digantikan oleh Kerajaan Thonburi yang kurang kuat. Kesenjangan di Thailand

Wisarut Supannafai dari Quora mengatakan bahwa Thailand miskin karena empat alasan utama:

Korupsi
Seperti yang Anda ketahui, Thailand terkenal karena korupsi, tidak semua politisi, birokrat pemerintah dan orang-orang pada umumnya. Mereka merusak “kekuatan dan uang” di mana sistem perbankan berusaha untuk membangun stabilitas nasional. Sebelumnya, tidak ada sistem yang melacak alokasi uang yang hampir semua pembayaran listrik sedang dalam pengembangan. Pemerintah memberlakukan beberapa aturan hukum untuk menghukum mereka yang melanggar dan menyebabkan kerusakan pada stabilitas keuangan. Seperti yang Anda ketahui, media sosial dilengkapi dengan alat yang penting bagi siapa saja yang dapat mengaksesnya. Setiap sektor pemerintah perlu memposting dan melaporkan dokumen resmi untuk memastikan bahwa setiap orang dapat melihat bagaimana uang mengalir.

Sumber Daya Manusia Salah Urus
Seperti yang Anda ketahui, pemerintah sebelumnya tidak beradaptasi dengan perubahan masyarakat di mana ekonomi beragam dan tidak stabil. Banyak yang memilih untuk pensiun secara dini. Beberapa dapat terus bekerja tanpa tujuan. Orang-orang tidak terlatih untuk menangani beban kerja dan berbagai perubahan keadaan. Mereka tidak suka memperbaiki diri. Mereka suka memuliakan bos untuk mendapatkan promosi.

Infrastruktur Dasar
Thailand kekurangan pembangunan infrastruktur dasar yang baik. Banyak proyek yang rusak dan tidak selesai pada waktunya. Sekarang, banyak jalan dan bangunan dibangun, dan semua bentuk transportasi telah direnovasi. Banyak peralatan listrik digunakan untuk memonitor aliran manusia dan modal. GIZ (Kerjasama Teknis Jerman) misalnya memberikan dukungan teknis dan keuangan untuk memetakan semua moda transportasi umum di Thailand dan wilayah lain di negara ini. Selain itu, USAID, UNEP, UNDP, dan FAO memberikan dukungan dalam pengembangan di setiap aspek terutama kebijakan dan perencanaan.

Baca juga : Dulu Miskin Sekarang Jadi Negara Kaya

Pendidikan Dasar yang Buruk
Seperti yang Anda ketahui, pendidikan adalah sumber utama untuk mobilitas sosial. Orang yang diajar cenderung memotivasi diri sendiri dan menolak stres dan ketegangan. Di Thailand, hampir semua guru tidak terlatih untuk mengajar mata pelajaran tertentu sehingga tidak tahu bagaimana menerapkan pengetahuan yang ada ke dalam konteks yang benar. Ada beberapa kesenjangan antara “guru, siswa dan masyarakat”.Rendall Koh dari Quora yang bekerja di perusahaan Jepang juga ikut memberikan komentarnya. Rendall mengatakan Thailand tidak benar-benar miskin tetapi distribusi kekayaan memanglah tidak seimbang.

“Inflasi juga merupakan masalah.”

“Keadaan semakin mahal tetapi gaji menjadi stagnan.”

“Anda juga akan melihat sekelompok orang yang berpendidikan sangat rendah yang mungkin tidak dapat memperoleh pekerjaan sama sekali,”

Related posts