Rohingya Myanmar Dan ICJ Masih Berseteru

Rohingya Myanmar Dan ICJ Masih Berseteru

daftarnegartermiskin.web.id Rohingnya adalah kelompok radikal di Myanmar yang sangat amat sulit untuk ditalkukan,Pada kesempatan kali ini kami akan memberikan beberapa artikel yang berkaitan tentang pembahasan mengenai Rohingya Myanmar Dan ICJ Masih Berseteru.Berikut ini akan kami berikan beberapa ulasan dan pembahasan yang berkaitan mengenai Rohingya Myanmar Dan ICJ Masih Berseteru

Tujuh belas hakim panel di ICJ pada hari Kamis memberikan suara dengan suara bulat untuk memerintahkan Myanmar untuk mengambil “semua langkah dalam kekuatannya” untuk mencegah genosida, yang menurut mereka Rohingya tetap berada dalam risiko serius.

Beberapa aksi tersebut meliputi pencegahan pembunuhan dan tindakan yang menyebabkan kerusakan tubuh atau mental yang serius kepada anggota kelompok, serta melestarikan bukti kemungkinan genosida yang telah terjadi.

Dikutip dari BBC, Jumat (24/1/2020), hakim ketua Abdulqawi Ahmed Yusuf mengatakan Myanmar harus melaporkan kembali dalam waktu empat bulan tentang bagaimana Myanmar menerapkan putusan itu.Myanmar pun memberikan responsnya terhadap hal tersebut. Myanmar menentang keputusan pengadilan tinggi PBB yang memerintahkan tindakan untuk mencegah genosida Muslim Rohingya itu.

Kementerian Luar Negeri negara itu mengatakan bahwa putusan tersebut menyajikan “gambaran yang menyimpang dari situasi”.

Langkah-langkah yang diberlakukan oleh Mahkamah Internasional (ICJ) bersifat mengikat dan tidak dapat diajukan banding. Namun ICJ tidak memiliki cara untuk menegakkan mereka.

Kasus ini diajukan oleh negara mayoritas Muslim Afrika di Gambia. Putusan itu memperingatkan bahwa tindakan genosida bisa terulang.

Hingga kini, ribuan orang Rohingya meninggal dan lebih dari 700.000 dari mereka melarikan diri ke Bangladesh selama terjadinya penumpasan tentara pada tahun 2017.Kementerian Luar Negeri Myanmar mengatakan bahwa komisi mereka sendiri, Komisi Penyelidikan Independen, tidak menemukan adanya genosida di negara bagian Rakhine. Walaupun begitu, tetap dikatakan bahwa kejahatan perang telah terjadi, dan sedang diselidiki dan dituntut oleh sistem peradilan pidana nasional Myanmar.

Laporan itu juga menyalahkan kecaman oleh “pelaku hak asasi manusia” karena memengaruhi hubungan bilateral Myanmar dengan beberapa negara.

“Hal ini telah menghambat kemampuan Myanmar untuk meletakkan dasar bagi pembangunan berkelanjutan di Rakhine,” tambahnya dalam sebuah pernyataan.

Myanmar, negara yang mayoritas beragama Buddha, selalu bersikeras bahwa kampanye militernya dilakukan untuk mengatasi ancaman ekstrimis di negara bagian Rakhine.

Dalam pernyataan pembelaannya di pengadilan Den Haag, pemimpin de-facto Myanmar Aung San Suu Kyi menggambarkan kekerasan itu sebagai “konflik bersenjata internal” yang dipicu oleh serangan gerilyawan Rohingya pada pos-pos keamanan pemerintah.Kelompok Rohingya menyambut keputusan ini.

“Keputusan hari ini oleh ICJ adalah momen penting bagi keadilan Rohingya, dan pembenaran bagi kita yang telah hidup melalui genosida ini selama beberapa dekade,” tulis Tun Khin, presiden Organisasi Rohingya Burma Inggris melalui akun Twitternya.

“Keputusan pengadilan jelas menunjukkan bahwa pihaknya menganggap serius tuduhan genosida, dan bahwa upaya Myanmar untuk menyangkal ini telah jatuh di telinga tuli.”

Organisasi hak asasi manusia Amnesty International mengatakan keputusan itu mengirim pesan bahwa dunia tidak akan mentolerir kekejaman yang dilakukan oleh Myanmar.

Menteri Kehakiman Gambia Abubacarr Tambadou, yang memimpin penuntutan, mengatakan dia “sangat, sangat senang”.

Tetapi beberapa orang Burma yang menanggapi siaran langsung Facebook BBC menyinggung pengadilan dan para hakimnya.

“Ini bukan keputusan yang adil. Saya ingin berbicara atas nama rakyat Myanmar bahwa para hakim itu buta. Mereka tuli. Mereka tidak tahu situasi sebenarnya di negara ini,” kata Nu Yimwin.

Kyaw Myint Oo menggambarkan keputusan itu sebagai hari yang tragis bagi negara itu: “Situasi kita seperti menjadi mangsa yang dicekik oleh ular piton secara bertahap dan akhirnya kita akan dipaksa untuk menyerah pada semua tuntutan mereka.”

Menteri Luar Negeri Bangladesh AK Abdul Momen mengatakan: “Kami berharap akal sehat akan menang di Myanmar dan mereka akan mengambil kembali semua pengungsi Rohingya serta memberikan mereka keamanan.”

Sebuah tim dari Kantor Penuntut Mahkamah Pidana Internasional (International Criminal Court/ ICC) berada di Bangladesh untuk mulai memetakan sebuah penyelidikan atas kejahatan kemanusiaan terhadap warga Rohingya dari Myanmar.

“Kami berusaha mencari kebenaran. Kami berusaha menemukan mereka yang bertanggung jawab atas kejahatan ini,” kata Phakiso Mochochoko, yang memimpin divisi yurisdiksi di Mahkamah kepada VOA dalam wawancara telepon. Demikian seperti dikutip dari VOA Indonesia, Rabu (5/2/2020).

Baca Juga : Berenang Dari Timor Leste Ke Ausi Tersesat Di NTT

Dia memimpin sebuah tim untuk melakukan serangkaian pertemuan dengan pejabat Bangladesh di Dhaka, dan juga dengan para pengungsi di Cox Bazar. Lebih dari 700 ribu warga Muslim Rohingya melarikan diri dari negara bagian Rakhine di Myanmar setelah terjadi penumpasan oleh militer pada Agustus 2017.

Pada November tahun lalu, ICC memberikan otorisasi bagi penyelidikan terhadap perkosaan, pembunuhan, dan pembakaran desa-desa Rohingya.Myanmar menolak keputusan ICC untuk melakukan penyelidikan.
Penyelidikan seperti itu “tidak sesuai dengan hukum internasional,” kata Zaw Htay, juru bicara pemerintah Myanmar.

Situasi terkini dari para pengungsi yang berada di Rohingya, banyak dari mereka yang mengidap penyakit HIV.

Virus HIV dan penyakit menular seksual lainnya mewabah di kamp pengungsian Rohingya, Bangladesh. Pemerintah Bangladesh melaporkan, 395 warga Rohingya yang hidup di Cox’s Bazar tercatat mengidap penyakit mematikan tersebut.

Pada 2019 saja sudah sebanyak 105 kasus yang terdaftar. Pemerhati kesehatan memperkirakan, jumlah pengidap infeksi yang sesungguhnya jauh lebih tinggi lagi.

Related posts