Gambia

Gambia

Gambia – Republik Gambia adalah sebuah negara di Afrika Barat. Wilayah negara terkecil di Afrika daratan ini tergolong unik karena apabila negara Senegal dianggap mulut, maka Gambia adalah lidahnya. Gambia hanya berbatasan dengan Senegal di sebelah utara, timur dan selatan. Sungai Gambia membentang di bagian tengah Gambia dan mengalir ke Samudra Atlantik di sebelah barat dan menurut garisnya itu pula batas Gambia terbentuk dari tengahnya ke Samudra Atlantik.

Negara berukuran 10.500 km² dengan jumlah penduduk sebanyak 1,7 juta orang ini beribukota Banjul, dengan konurbasi yang terbesar Serrekunda.

Pada tanggal 18 Februari 1965, Gambia diberi kemerdekaan oleh Britania Raya lalu bergabung dalam Persemakmuran, hingga menarik diri pada Oktober 2013. Gambia menerima asal sejarah yang sama dengan banyak negara Afrika barat, dengan perdagangan budak merupakan faktor utama dalam pendirian sebuah koloni di Sungai Gambia, mula-mula oleh bangsa Portugis dan kemudian oleh Britania. Sejak kemerdekaan, Gambia mengalami masa stabil, kecuali pada masa kediktatoran militer yang singkat pada 1994.

Pertanian di Gambia mengikuti sistem cocok tanam tradisional dengan hanya mengandalkan kacang tanah sebagai komoditas utamanya. Gambia ialah negara yang kaya dengan pertanian, dengan ekonominya dikuasai oleh peladangan dan peternakan, perikanan, serta pelancongan. Sayangnya, hampir sepertiga jumlah penduduknya hidup di bawah garis kemiskinan antarabangsa dengan pendapatan AS$1.25 sehari

Sejarah Gambia

Gambia meraih kemerdekaan pada tanggal 18 Februari 1965, sebagai monarki konstitusional dalam Persemakmuran, dengan Elizabeth II sebagai Ratu Gambia, diwakili oleh Gubernur Jenderal. Tak lama kemudian, pemerintah nasional menggelar referendum yang mengusulkan agar negara itu menjadi republik. Referendum ini gagal untuk menerima dua pertiga mayoritas yang diperlukan untuk mengubah konstitusi.

Pada tanggal 24 April 1970, Gambia menjadi negara republik dalam Persemakmuran, mengikuti referendum kedua. Perdana Menteri Sir Dawda Kairaba Jawara menjadi Presiden, sebuah pos eksekutif, menggabungkan antara kepala negara dan kepala pemerintahan

Presiden Sir Dawda Jawara terpilih kembali sebanyak lima kali. Sebuah usaha kudeta pada 29 Juli 1981 mengikuti melemahnya ekonomi dan tuduhan korupsi terhadap politisi terkemuka.Upaya kudeta terjadi saat Presiden Jawara mengunjungi London dan dilaksanakan oleh sayap kiri Dewan Revolusi Nasional, terdiri dari partai Kukoi Samba Sanyang yaitu Partai Sosialis Dan Revolusioner Buruh (SRLP) dan unsur-unsur Field Forces, pasukan paramiliter yang meliputi sebagian besar angkatan bersenjata negara.

Presiden Jawara meminta bantuan militer dari Senegal, yang mengerahkan 400 pasukan ke Gambia pada tanggal 31 Juli. Pada 6 Agustus sekitar 2.700 tentara Senegal telah dikerahkan, mengalahkan pasukan pemberontak.Antara 500 sampai 800 orang tewas selama kudeta dan kekerasan berikutnya.Pada tahun 1982, pada masa setelah tahun 1981 percobaan kudeta, Senegal dan Gambia menandatangani perjanjian konfederasi. Konfederasi Senegambia bertujuan untuk menggabungkan angkatan bersenjata kedua negara dan untuk menyatukan ekonomi dan mata uang mereka. Setelah hanya tujuh tahun, Gambia secara permanen mundur dari konfederasi pada tahun 1989.

Pada tahun 1994, Dewan Hukum Angkatan Bersenjata Sementara (AFPRC) menyingkirkan pemerintah Jawara dan melarang aktivitas politik oposisi. Letnan Yahya A.J.J. Jammeh, ketua AFPRC, menjadi kepala negara. Jammeh baru berusia 29 tahun pada saat kudeta. AFPRC mengumumkan rencana transisi untuk kembali ke pemerintahan sipil yang demokratis. Komisi Pemilihan Independen Sementara (PIEC) didirikan pada tahun 1996 untuk melakukan pemilihan umum nasional dan berubah menjadi Komisi Pemilihan Independen (IEC) pada tahun 1997 dan bertanggungjawab atas pendaftaran pemilih dan pelaksanaan pemilihan dan referendum.

Pada akhir 2001 dan awal 2002, Gambia melengkapi siklus penuh pemilihan presiden, legislatif, dan lokal. Presiden Yahya Jammeh, yang terpilih untuk melanjutkan dalam posisi yang telah diasumsikan selama kudeta, mengambil sumpah jabatan pada tanggal 21 Desember 2001.

Pada tanggal 2 Oktober 2013, menteri interior Gambia mengumumkan bahwa Gambia akan meninggalkan Persemakmuran Bangsa-Bangsa dengan segera, mengakhiri 48 tahun keanggotaan organisasi. Pemerintah Gambia mengatakan telah “memutuskan bahwa Gambia tidak akan pernah menjadi anggota institusi neo-kolonial dan tidak akan pernah menjadi pihak institusi yang mewakili perpanjangan kolonialisme”.

Presiden petahana Yahya Jammeh menghadapi pemimpin oposisi Adama Barrow dari partai Koalisi Independen dan Mamma Kandeh dari partai Kongres Demokrat Gambia dalam pemilihan presiden Desember 2016. Gambia menjatuhi hukuman pemimpin oposisi utama dan pembela hak asasi manusia Ousainou Darboe ke 3 tahun penjara pada bulan Juli 2016, mendiskualifikasi dirinya dari mencalonkan diri sebagai presiden.

Setelah pemilu 1 Desember 2016, komisi pemilihan menyatakan Adama Barrow sebagai pemenang pemilihan tersebut. Yahya, yang telah memerintah selama 22 tahun, pertama kali mengumumkan ia akan mundur setelah kalah dalam pemilihan 2016 sebelum menyatakan hasil dibatalkan dan menuntut pemilihan baru, sehingga memicu krisis konstitusional dan mengarah ke penyerbuan oleh koalisi ECOWAS. Pada tanggal 20 Januari 2017, Jammeh mengumumkan bahwa ia telah setuju untuk mundur dan akan meninggalkan negara itu.

Ekonomi Gambia

Gambia memiliki ekonomi berbasis pasar liberal yang ditandai dengan pertanian subsisten tradisional, ketergantungan bersejarah di kacang tanah untuk pendapatan ekspor, perdagangan re-ekspor yang dibangun di sekitar pelabuhan laut, bea masuk yang rendah, prosedur administrasi minimal, kurs yang berfluktuasi tanpa kontrol devisa, dan industri pariwisata yang signifikan.

Dari 2006 hingga 2012, ekonomi Gambia tumbuh setiap tahunnya pada kecepatan 5-6% dari PDB.

Pertanian bertanggung atas sekitar 30% dari produk domestik bruto (PDB) dan mempekerjakan sekitar 70% dari tenaga kerja. Dalam pertanian, produksi kacang tanah menyumbang sebesar 6,9% dari PDB, tanaman lainnya 8,3%, ternak 5,3%, memancing 1,8%, dan kehutanan 0,5%. Jumlah terbatas manufaktur utamanya berbasis pertanian (misalnya, pengolahan kacang tanah, roti, tempat pembuatan bir, dan penyamakan kulit). kegiatan manufaktur lainnya termasuk sabun, minuman ringan, dan pakaian.

Sebelumnya, Inggris dan negara-negara Uni Eropa lainnya merupakan pasar ekspor domestik utama Gambia. Namun, dalam beberapa tahun terakhir Senegal, Amerika Serikat, dan Jepang telah menjadi mitra dagang yang signifikan dari Gambia. Di Afrika, Senegal mewakili mitra dagang terbesar dari Gambia pada tahun 2007, kontras dengan tahun-tahun sebelumnya yang telah menjadikan Guinea-Bissau dan Ghana sebagai mitra dagang yang sama pentingnya. Secara global, Denmark, Amerika Serikat, dan Tiongkok telah menjadi negara sumber penting untuk impor Gambia. Inggris, Jerman, Pantai Gading, dan Belanda juga menyediakan bagian yang adil dari impor Gambia. Defisit perdagangan Gambia untuk tahun 2007 adalah AS$331 juta.

Related posts